URL: www.pejuangislam.com
Email: editor@pejuangislam.com
 
Halaman Depan >>
 
 
Pengasuh Ribath Almurtadla Al-islami
Ustadz H. Luthfi Bashori
 Lihat Biografi
 Profil Pejuang Kaya Ide
 Imam Abad 21
 Info Asshofwah
Karya Tulis Pejuang


 
Ribath Almurtadla
Al-islami
 Pengasuh Ribath
 Amunisi Dari Tumapel
 Aktifitas Pengasuh
 Perjuangan Pengasuh
 Kalender Ribath
Pesantren Ilmu al-Quran (PIQ)
 Sekilas Profil
 Program Pendidikan
 Pelayanan Masyarakat
 Struktur Organisasi
 Pengasuh PIQ
 
Navigasi Web
Karya Tulis Santri
MP3 Ceramah
Bingkai Aktifitas
Galeri Sastra
Curhat Pengunjung
Media Global
Link Website
TV ONLINE
Kontak Kami
 
 
 Arsip Teriakan Pejuang
 
PENEGAKAN SUPREMASI HUKUM ISLAM  
  Penulis: Pejuang Islam  [18/11/2021]
   
MEMBEBASKAN UTANG SI MISKIN 
  Penulis: Pejuang Islam  [17/11/2021]
   
PERLUKAH BERKHALWAT? 
  Penulis: Pejuang Islam  [14/11/2021]
   
BERILAH NAMA TERBAIK UNTUK ANAK KALIAN ! 
  Penulis: Pejuang Islam  [13/11/2021]
   
BERKHIDMAT KEPADA UMAT 
  Penulis: Pejuang Islam  [19/10/2021]
   
 
 Book Collection
 (Klik: Karya Tulis Pejuang)
Pengarang: H. Luthfi B dan Sy. Almaliki
Musuh Besar Umat Islam
Konsep NU dan Krisis Penegakan Syariat
Dialog Tokoh-tokoh Islam
Carut Marut Wajah Kota Santri
Tanggapan Ilmiah Liberalisme
Islam vs Syiah
Paham-paham Yang Harus Diluruskan
Doa Bersama, Bahayakah?
 
 WEB STATISTIK
 
Hari ini: Senin, 29 November 2021
Pukul:  
Online Sekarang: 3 users
Total Hari Ini: 279 users
Total Pengunjung: 5476826 users
 
 
Untitled Document
 PEJUANG ISLAM - KARYA ILMIAH USTADZ LUTHFI BASHORI
 
 
PERLUKAH BERKHALWAT? 
Penulis: Pejuang Islam [ 14/11/2021 ]
 
PERLUKAH BERKHALWAT?

Luthfi Bashori


Khalwat atau menyendiri itu adalah perintah agama. Sebagaimana Rasulullah SAW dulu pernah melakukannya, sebelum diangkat menjadi seorang nabi, beliau SAW berkhalwat di goa Hira.

Menurut KBBI, Khalwat itu mengasingkan diri di tempat yang sunyi untuk bertafakur, beribadah, dan sebagainya.

Rasulullah SAW bersabda: “Sudah sepantasnya bagi seseorang untuk memiliki majelis-majelis tempat ia menyendiri dan mengingat semua dosa-dosanya lalu ia memohon ampun kepada Allah dari dosa-dosa tersebut.” (HR. Imam Baihaqi)

Yang dimaksud dengan majelis dalam hadits ini, seperti surau atau masjid atau tempat pengajian dan majelis dzikir.

Majelis-majelis seperti itu sangat penting untuk membina rohani, agar selalu ingat kepada Allah dan ingat akan dosa-dosa yang telah dikerjakannya, lalu ia memohon ampun kepada Allah SWT.

Khalwat di jaman modern, bisa juga menyendiri untuk menggali ilmu agama dari kitab-kitab para ulama Salaf Ahlus Sunnah wal Jamaah. Karena dengan membaca dan mengkaji ilmu agama, maka keterikatan hati kepada Allah akan semakin dekat, sebagaimana tujuan berkhalwat itu sendiri.

Khalwat itu di samping untuk tujuan beribadah dan memohon ampunan kepada Allah, bisa juga dipergunakan untuk mengarang sebuah karya tulis tentang ajaran agama Islam, tentu bagi yang mampu untuk melaksanakannya, sebagaimana dulu beberapa ulama Salaf melakukannya, hingga terbit buku-buku fenomenal karya mereka.

Contoh Imam Al-Ghozali pengarang kitab Ihya Ulumiddin, di saat beliau memutuskan diri untuk berkhalwat, beliau dapat merampungkan sebuah buku yang cukup fenomenal, yaitu kitab Minhajul Abidin.

Di jaman sekarang bisa saja seseorang yang ingin melakukan khalwat di dalam rumahnya, dengan memutuskan diri tanpa banyak keluar ke tengah-tengah masyarakat, kecuali hanya keluar yang bersifat wajib, seperti melaksanakan shalat Jumat, menghadiri undangan walimah dari tetangga dan family, lantas selebihnya dipergunakan untuk beribadah baik yang wajib maupun yang sunnah, serta berkarya di dalam rumah untuk tujuan ikut meninggikan ayat-ayat Allah.

   
 Isikan Komentar Anda
   
Nama 
Email 
Kota 
Pesan/Komentar 
 
 
 
 
 
Kembali Ke atas | Kembali Ke Index Karya Ilmiah
 
 
 
  Situs © 2009-2021 Oleh Pejuang Islam