URL: www.pejuangislam.com
Email: editor@pejuangislam.com
 
Halaman Depan >>
 
 
Pengasuh Ribath Almurtadla Al-islami
Ustadz H. Luthfi Bashori
 Lihat Biografi
 Profil Pejuang Kaya Ide
 Imam Abad 21
 Info Asshofwah
Karya Tulis Pejuang


 
Ribath Almurtadla
Al-islami
 Pengasuh Ribath
 Amunisi Dari Tumapel
 Aktifitas Pengasuh
 Perjuangan Pengasuh
 Kalender Ribath
Pesantren Ilmu al-Quran (PIQ)
 Sekilas Profil
 Program Pendidikan
 Pelayanan Masyarakat
 Struktur Organisasi
 Pengasuh PIQ
 
Navigasi Web
Karya Tulis Santri
MP3 Ceramah
Bingkai Aktifitas
Galeri Sastra
Curhat Pengunjung
Media Global
Link Website
TV NU GARIS LURUS
Kontak Kami
 
 
 Arsip Teriakan Pejuang
 
RINDU NU ‘TEMPO DOELOE’ 
  Penulis: Pejuang Islam  [21/6/2015]
   
Merawat Anak Wanita 
  Penulis: Pejuang Islam  [19/6/2015]
   
AMIL & PANITIA ZAKAT 
  Penulis: Pejuang Islam  [19/6/2015]
   
SEMANGAT & PENGAKUAN IBLIS 
  Penulis: Pejuang Islam  [18/6/2015]
   
PCNU Bangka Tengah Dan PCNU Bangka Selatan Siap Pilih Ustadz Idrus Ramli Sebagai Ketum PBNU 
  Penulis: NUGarisLurus  [16/6/2015]
   
 
 Book Collection
 (Klik: Karya Tulis Pejuang)
Pengarang: H. Luthfi B dan Sy. Almaliki
Musuh Besar Umat Islam
Konsep NU dan Krisis Penegakan Syariat
Dialog Tokoh-tokoh Islam
Carut Marut Wajah Kota Santri
Tanggapan Ilmiah Liberalisme
Islam vs Syiah
Paham-paham Yang Harus Diluruskan
Doa Bersama, Bahayakah?
 
 WEB STATISTIK
 
Hari ini: Sabtu, 4 Juli 2015
Pukul:  
Online Sekarang: 11 users
Total Hari Ini: 403 users
Total Pengunjung: 2635161 users
 
 
Untitled Document
 PEJUANG ISLAM - BUKU TAMU
 
   
Nama 
Email 
Kota 
Pesan/Komentar 
 
 
1.
Pengirim: harun  - Kota: semarang
Tanggal: 30/6/2015
 
asslaamulaikum

firman Allah SWT yang artinya : Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) tampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka…………….” (An Nur : 31)

tpi skrng realitanya di berita ada seorang ayah kandung perkosa anaknya sndri?
bagima kita tanggapin pak yai?
syukron 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
Berarti praktek di lapangan banyak masyarakat yang sudah keluar dari ajaran Alquran maupun Hadits serta ajaran para ulama Salaf.

2.
Pengirim: susilawati  - Kota: pambang
Tanggal: 30/6/2015
 
Bismillah......

1. Bolehkah kita masuk kedalam tempat ibadah agama lain ?

2. Bolehkah non muslim masuk kedalam mesjid, mis perbaiki mesjid, ikut dengar pengajian dll. 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
1. Jika sedang ada rituan non muslim, maka haram duduk bersama mereka. Jika tidak ada ritual maka tidak pantas masuk ke tempat penyekutuan Allah. Termasuk dari islam seeorang meninggalkan hal-hal yg tidak layak dilakukan.

2. pendapat terkuat adalah dilarang masuk, karena mereka membawa hadats besar yg belum pernah mandi junub.

Jika ingin ikut ngaji ya baca syahadat dulu, atau bisa mendengarlan dari luar masjid.

3.
Pengirim: heru wahyu  - Kota: pekanbaru
Tanggal: 30/6/2015
 
Assalamualaikum....

Bolehkah sy mengimami isteri sholat tarawih dirumah, setelah sy ikut jamaah tarawih dimasjid 20 rokaat dan 3 rokaat witir ? 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
Tidak disyariatkan seperti itu. Jadi sebaiknya istri ikut jamaah di mushalla terdekat.

4.
Pengirim: nur  - Kota: jember
Tanggal: 29/6/2015
 
ada lagi pertanyaan Ustadz. tetangga di kampung bilang kalau boyong atau pindah rumah harus bikin "ambeng". gimana sebenarnya menurut Islam? bisakah umpama ambeng itu diganti dg yg lebih praktis: buah2an misalnya. terima kasih. 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
Tidak ada perintah apapun dari syariat tentang Ambeng. Jadi masalah itu tidak mengikat menurut agama, dan itu hanya masalah budaya setempat saja.

Jika Ambeng diadakan, selagi tidak dibuang sia-sia (tidak mubaddzir), dan selagi tidak ada ritual yang menyekutukan Allah, misalnya untuk sesajen bagi lelembut yg diyakini bertempat di rumah lama/baru, alias jika Ambeng itu hanya sekedar kebiasaan baik saja, maka boleh-boleh saja dilakukan, dan boleh juga memilih diganti buah-buahan yang diberikankan kepada tetangga kanan dan kiri.

Wallahu alam

5.
Pengirim: yuni  - Kota: banjarmasin
Tanggal: 26/6/2015
 
Assalamualaikum pak Kyai. Dilingkungan tempat tinggal saya Semarang (klaten) shalat tarawih dilakukan 4 rakaat sekali salam Dan jumlahnya 11 rakaat termasuk witir. Dari 3 musholla disini semuanya sama. Sedangkan biasanya di Kalimantan 23 rakaat termasuk witir. Bagaimana hukum shalat saya, Kyai? Saya juga bingung dg niatnya. Terima kasih. Wassalamualaikum. 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
Di kalangan Muhammadiyah atau Wahhabi mengamalkan seperti itu.

Saran kami, ya shalat di luar kampung yang mengadakan shalat Tarawih 20 takaat.

6.
Pengirim: djoe  - Kota: belitung
Tanggal: 25/6/2015
 
assmlkm wr wrb siang ustadz,..
sy laki-laki umur 30thn..berpacaran dengan wanita umur 27thn..tetapi ibu saya tidak merestui hubungan kami tanpa alasan yang jelas..padahal pacar saya tidak bersikap kurang ajar kepada beliau..ayah saya sudah meninggal ustdz..
sy sdh menanyakan kenapa tidak setuju beliau menjawab tidak setuju aja..terus beliau tetap pada pilihan beliau tapi sy tidak suka dan masih ada hubungan darah dengan keluarga..
sy berencana mw menikah ustadz tetapi ibu sy tetap tidak setuju..sy bingung ustdz..sy tdk pernah durhaka kepada beliau..tidak kurang ajar..malahan kata beliau kalau sy sdh menikah jgn tgl d rumah ini..
bagaimana solusinya ustadz..
terimakasih atas waktunya..
wassamualaikum wr wb ustadz.. 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
1. Taat kepada ibu itu hukumnya wajib.
2. Mencari istri yang shalihah itu hukum sunnah.
3. Mendapat istri yang dibenci oleh ibu itu adalah musibah (bisa di dunia maupun akhirat).
4. Jika calon istri pilihan ibu yg sudah disodorkan itu, ternyata kurang cocok penampilannya, coba minta dicarikan calon yang lain lantas diistikharahi.

Semoga jadi pasangan yg diridlai oleh Allah karena mendapat restu dari ibu.

Nabi Muhammad SAW bersabda: Keridhaan Allah itu terletak kepada keridhaan kedua orang tua, dan kemurkaan Allah juga terletak pada kemurkaan kedua orang tua.

7.
Pengirim: eriandi  - Kota: malang
Tanggal: 24/6/2015
 
assalamualaikum ustad..... apakah bersalam antara suami istri yg sah dapat membatalkan bwudhu? 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
Menurut madzhab Syafi-i, bersentuhan kulit antar suami-istri itu membatalkan wudlu.

8.
Pengirim: rio  - Kota: banjarsari ciamis
Tanggal: 24/6/2015
 
assalamualaikum wr wb
apakah masih bisa dihukumi sholat tahyatal masjid ketika sholatnya itu di luar bangunan masjid yaitu pada saat membludaknya jamaah sholat karena tidak berkesempatan mendapati sof di dalam bangunan masjid,
mohon keterangan 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
Imam Ibnu Hajar dalam kitabnya Fathul Bari memberi penjelasan tentang yang dimaksud Rahbatul Masjid (Halaman Masjid) sebagai bangunan yang berada didepan masjid dan tidak terpisah dengan masjid, maka bangunan tersebut masih dikategorikan masjid, diperbolehkan seseorang melaksanakan shalat sunah tahiyatul masjid di tempat tersebut, sebagaimana melaksanakan iktikaf dan yang lain.

Rahbatul Masjid (halaman masjid) adalah bangunan yang berada di depan masjid dan tidak terpisah dengan masjid.

Apa bila bangunan tersebut terpisah dengan masjid maka tidak dikategorikan sebagai masjid, atau secara umum bangunan itu tidak sebagai masjid

9.
Pengirim: heru wahyu  - Kota: pekanbaru
Tanggal: 23/6/2015
 
Assalamualaikum....

Berarti jika kita ingin tahajjud jangan dulu kita ikut witir berjamaah setelah tarawih ?

Jadi bagaimana dengan Pak Imam di Masjid yg melaksanakan witir setelah tarawih ? apakah mereka tidak tahajjud lagi atau sholat sunnah malam lagi ? 
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
Untuk imam, ya ikut pendapat yang memperbolehkan shalat Tahajjud setelah shalat witir berjamaah.

10.
Pengirim: harun  - Kota: semarang
Tanggal: 23/6/2015
 
assallamualaikum

bagaimana hukumnya berdoa lewat BBm,Fb,sosmed lainya,,,,
karena saya pernah berdoa lewat sosmed tapi di dlm hati saya gak ada riya atau pengen di puji sdikitkpun,yg terlintas di pikiranku cuman berdoa kadang2 nulis istigfar di sosmed, karena saat sendrian menjaga toko cuman HP yg mnjdi temanku, aku juga ngerti klau sebaiknya baca sholawat atau dzikir, tapi saya pngn tau hukumnya aj berdoa lwat sosmed?

syukron  
[Pejuang Islam Menanggapi]
BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM
Boleh saja, semoga Allah mengabulkannya


First <<  1 [ 2 ] [ 3 ] [ 4 ] [ 5 ] [ 6 ] [ 7 ] [ 8 ] [ 9 ] [ 10 ] [ 11 ] [ 12 ] [ 13 ] [ 14 ] [ 15 ]   >> Last

 
  Situs © 2014 Oleh Pejuang Islam